Banyak orang bilang, “Uang adalah hal yang sensitif!” Bahkan dalam rumah tangga, suami atau istri harus beradaptasi dengan kebiasaan pasangan mengelola keuangan. Bila tak diatur dengan baik, bukan tak mungkin perkara ini jadi pemicu pertengkaran hebat.

So, agar hal itu tak terjadi, Safir Senduk, seorang ahli keuangan siap memberi tip!

Disatukan atau Tidaknya Keuangan

Masalah keuangan yang dihadapi pasangan yang baru menikah memang beragam. Misal, apakah menyatukan tabungan dan gaji dalam satu rekening, atau sebaiknya masing-masing mempunyai rekening sendiri kemudian membuat satu rekening terpisah untuk membiayai kebutuhan rumah tangga.

Sebagai individu yang berbeda, sebaiknya mempunyai kebebasan mengelola kebutuhan keuangan masing-masing. Moms and Dads harus belajar bagaimana menjadi pasangan dengan mengatur keuangan bersama.

Dengan berjalannya waktu, ketika kebutuhan rumah tangga menjadi lebih besar dengan adanya anak-anak atau cicilan rumah, banyak pasangan yang merasa bahwa menggabungkan keuangan dalam rekening bersama jauh lebih mudah. Atau jika kebutuhan hidup pasangan sudah tinggi karena tingginya biaya hidup di kota besar, maka mengatur keuangan keluarga dengan menggabungan pendapatan akan lebih efisien. Saran ini akan berbeda ketika salah satu pasangan memasuki pernikahan dengan hutang yang cukup besar.

Ketika Berhadapan dengan Hutang

Dari semua masalah yang menyebabkan pertengkaran. Masalah hutang menempati ranking pertama. Hutang adalah persoalan dimana pasangan paling tidak bisa sepakat. Masing-masing pasangan biasanya tidak mempunyai ukuran yang sama dalam melihat apakah hutang yang ada terlalu besar atau jenis hutang apa yang merupakan hutang yang bermasalah.

Alangkah baiknya jika masing-masing pasangan bisa terbuka mendiskusikan hal keuangan sebelum masuk dalam pernikahan. Disukai atau tidak, ketika Anda menikah, hutang pasangan bisa menjadi masalah Anda dan sebaliknya.

Sebelum menikah, tidak ada salahnya membuat perjanjian pisah harta. Cara ini dilakukan untuk melindungi harta atau aset seseorang dari hutang pasangannya (jika hutang itu berasal dari institusi). Di Indonesia, sistem legal tidak terlalu kuat, perjanjian pisah harta belum tentu bisa diteguhkan. Apalagi kalau pasangan atau Anda berhutang kepada rentenir yang menggunakan kekerasan untuk menagih hutangnya.

Memonitor Keuangan

“Saya hemat, kamu yang boros!” pernyataan ini bisa mengakibatkan masalah besar. Cara yang pantas ditiru adalah “Kita berdua ada pengeluaran dan kebutuhan yang berbeda, mari susun budget bersama!”

Namun bukan berarti dipakai sebagai alasan untuk belanja tak terkendali. Sebaliknya, jika ada pertengkaran mengenai hal ini, Anda dan pasangan harus menemukan akar masalahnya.

Mungkin Anda berdua harus mulai berhemat dan mengurangi pengeluaran. Duduklah bersama dan masing-masing memutuskan berapa jumlah uang yang dialokasikan untuk kebutuhan pribadi sehari-hari; kebutuhan pakaian, salon, rekreasi, pariwisata, pembelian barang mewah. Buatlah daftar HIS dan HERS. Negosiasikan jumlahnya.

Ingatlah bahwa kebutuhan ini adalah kebutuhan sekunder. Jadi pikirkan dulu kebutuhan rumah tangga yang primer; sewa rumah, cicilan rumah, makan, listrik, telepon, air, kesehatan, sekolah, transportasi.

Merahasiakan Penghasilan atau Simpanan

Menyembunyikan pendapatan atau sejumlah tabungan dari pasangan bisa menimbulkan pertengkaran. Banyak pasangan melakukan hal ini, baik karena sang istri terlalu cerewet dalam menuntut suami untuk memberi lebih banyak lagi atau karena sang suami (atau istri) men-support anggota keluarga, kebiasaan buruk seperti judi atau bahkan adanya pacar baru.

Kalau Anda mengenal dan mempercayai pasangan Anda, perlukah menyembunyikan pendapatan atau tabungan dari pasangan? Adakah alasan-alasan tertentu yang membuat Anda harus menyembunyikan pendapatan atau tabungan dari pasangan? Apakah pasangan Anda mempunyai masalah dengan kebiasaan buruk seperti judi dan hutang? Kalau ini yang terjadi, carilah pertolongan profesional, baik itu konselor, psikolog atau akuntan untuk menyelesaikan masalah, daripada Anda dan pasangan hidup di atas kebohongan.

Menyimpan Uang untuk Keperluan

Sebaiknya Anda memiliki tabungan untuk masa darurat sejumlah 3-6 bulan. Taruhlah di bank yang dijamin pemerintah. Tabungan deposito atau tabungan berjangka lainnya bisa memberikan bunga yang lebih tinggi dari tabungan biasa. Berpikirlah dengan bijaksana. Kontrol diri Anda dalam mengeluarkan uang, utamanya untuk kebutuhan-kebutuhan sekunder Anda.

Menginvestasi Uang dengan Teratur

Jika kebutuhan rumah tangga sudah tercukupi dan Anda bisa menabung untuk emergency, Anda dan pasangan bisa mulai memikirkan jenis investasi apa yang bisa memberikan bunga atau hasil yang lebih tinggi. Sebaiknya, pikirkan bersama jenis-jenis investasi apa yang bisa dilakukan sesuai dengan target dan kebutuhan finansial Anda.

Jenis investasi tak terbatas dengan produk-produk perbankan, emas, tanah, atau rumah. Untuk tanah dan rumah, carilah tempat yang strategis dan persiksalah dengan teliti mengenai keaslian sertifikatnya.

sumber

Kata Kunci Pencarian:

kebutuhan sekunder (154),safir senduk (26),perencanaan keuangan keluarga safir senduk (18),cara mengatur keuangan rumah tangga dengan baik (11),Hemat ala safir senduk (2),syafir sanduk (1),tips menyimpan uang oleh safir senduk (1),kendala keuangan sebelum menikah (1),kiat mengelola keuangan keluarga supaya tidak boros (1),mengapa suami menyembunyikan rekening baru (1),menghadapi pasangan pemboros (1),pakar keuangan safir senduk (1),tips hemat safir senduk (1),tips hemat ala safir senduk (1),Tips hemat ala pakar ekonomi (1),suami pemboros (1),atasi istri boros (1),gimana cara agar suami bisa terbuka dengan keuangan (1),atasi masalah keuangan (1),Bagaimana cara menghadapi masalah uang (1),bila suami boros (1),cara g boros dlm keuangan (1),cara mengatasi pertengkaran suami istri karna utang (1),cara mengatasi suami pemboros (1),Cara mengatur keuangan biar hemat dan tercukupi kebutuhan (1),Cara mengatur keuangan dlm rumah tangga biar hemat dan tercukupi kebutuhanya (1),Cara mengatur keuangan rumah tangga dengan efisien (1),cara mengatur keuangan rumah tangga safir senduk (1),cara menghadapi orang boros (1),Cara menghadapi suami boros (1),cara menghadapi suami yang hemat (1),cirri2 suami boros (1),trik biar cOwok terbuka finasial (1)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *