http://pasardana.com/wp-content/uploads/2011/10/F3pJV.png

Dalam rangka meningkatkan perlindungan dari upaya pemalsuan serta untuk lebih memudahkan masyarakat dalam mengidentifikasi keasliaan lembaran rupiah, Bank Indonesia (BI) resmi meluncurkan uang kertas berdesain baru.

Jenis uang kertas yang mengalami upgrade desain tersebut adalah pecahan Rp 20.000 tahun emisi 2004, Rp 50.000  tahun emisi 2005 dan Rp 100.000 tahun emisi 2004.

Perubahan desain uang kertas ini tak lain untuk meningkatkan unsur pengamanan akan keaslian uang yang beredar, dimana penyempurnaan desain ini bersifat minor secara desain dan bukan merupakan uang emisi baru dimana warna dominan uang, bahan uang, gambar utama dan ukuran uang adalah tetap atau tidak mengalami perubahan

Adapun ciri-ciri perubahan tersebut adalah :

1. Pecahan Rp 20.000 tahun emisi 2004
Penambahan unsur pengaman rainbow printing disebelah kanan gambar utama pada bagian depan uang berupa bidang berbentuk segi empat yang memiliki efek berubah warna apabila dilihat dari sudut tertentu.
Penambahan desain berbentuk lingkaran kecil berwarna hijau dan ditengahnya berwarna putih yang letaknya tersebar di sebelah gambar utama pada bagian depan uang dan belakang uang.
Perubahan kode tuna netra (blind code) berupa dua buah empat persegi panjang yang semula tidak kasat mata (invisible) menjadi kasat mata dan terasa kasar apabila diraba (cetak intaglio), terletak di samping kiri gambar utama pada bagian depan uang.

2. Pecahan Rp 50.000 Tahun emisi 2005
Penambahan unsur pengamanan rainbow printing di sebelah kanan gambar utama pada bagian depan uang berupa bidang berbentuk segi empat yang memiliki efek berubah warna (efek pelangi) apabila dilihat dari sudut pandang tertentu.
Penambahan desain berbentuk lingkaran kecil berwarna oranye dan ditengahnya berwarna putih yang ketaknya tersebat di sebelah gambar uatamanya pada bagian depan dan belakang uang.
Perubahan kode tuna netra (blind code) berupa dua buah segi tiga yang semula tidak kasat mata menjadi kasat mata dan terasa kasar apabila diraba (cetal intaglio) terletak di samping kiri gambar utamanya pada bagian depan uang.

3. Pecahan Rp100.000 Tahun Emisi 2004
Penambahan unsur pengaman rainbow printing di atas gambar utama pada bagian depan uang berupa bidang berbentuk segi empat yang memiliki efek berubah warna (efek pelangi) apabila dilihat dari sudut pandang tertentu.
Penambahan desain berbentuk lingkaran-lingkaran kecil berwarna merah dan ditengahnya berwarna putih yang letaknya tersebar di sebelah gambar utama pada bagian depan dan belakang uang.
Perubahan kode tuna netra (blind code) berupa dua buah lingkaran yang semula tidak kasat mata (invisible) menjadi kasat mata dan terasa kasar apabila diraba (cetak intaglio), terletak di samping kiri gambar utama pada bagian depan uang.
Penambahan penulisan DEWAN PERWAKILAN DAERAH pada gambar utama di bagian belakang uang yang semula bertuliskan “MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT, DEWAN PERWAKILAN RAKYAT” menjadi “MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT, DEWAN PERWAKILAN RAKYAT, DEWAN PERWAKILAN DAERAH”.
Menghilangkan unsur pengaman berupa Irisafe yang terletak di samping kanan gambar utama pada bagian depan uang.

Untuk diingat, uang kertas pecahan Rp 20.000 TE 2004, Rp50.000 TE 2005 dan Rp100.000 TE 2004 desain lama masih tetap berlaku sebagai alat pembayaran yang sah sepanjang belum dicabut dan ditarik dari peredaran oleh Bank Indonesia.

sumber

Kata Kunci Pencarian:

jenis jenis uang baru download (14),BANK BI LUNCURIN UANG BARU ? (1),uang indonesia baru (1),uang 50 000 dan ciri-cirinya (1),uang 15 000 dari bank indonesia (1),Panjang uang kertas 1000 (1),panjang lembaran uang kertas 1000 (1),gambar uang kertas baru (1),ciri-ciri uang kertas 20000 rupiah (1),ciri ciri uang 50000 (1),uang kertas lembaran baru indonesia (1)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *