Sukhoi T-50 PAK-FA adalah sebuah pesawat jet tempur generasi kelima yang dikembangkan oleh Sukhoi OKB untuk Angkatan Udara Rusia.
Sukhoi T-50 PAK FA, dimaksudkan untuk menggantikan MiG-29 Fulcrum dan Su-27 Flanker dalam skuadron tempur Rusia dan sebagai dasar dari proyek / Sukhoi HAL FGFA yang sedang dikembangkan dengan India. Pesawat ini merupakan pesawat jet tempur generasi kelima, ia dirancang untuksecara langsung bersaing dengan F-22 Lockheed Martin’s Raptor dan F-35 Lightning II.
T-50 melakukan penerbangan pertama 29 Januari 2010. penerbangan keduanya adalah pada tanggal 6 dan ketiga pada 12 Februari. Sampai tanggal 31 Agustus2010, telah dilakukan sebanyak 17 kai penerbangan dan pada pertengahan November, secara total telah dilakukan uji penerbangan sebanyak 40 kali.
Prototipe kedua, awalnya direncanakan untuk memulai uji penerbangan pada akhir tahun 2010, namun ini telah ditunda sampai 2011.
Direktur Sukhoi, Mikhail Pogosyan, telah memproyeksikan pangsa pasarnya bagi1.000 pesawat, selama empat dekade berikutnya, yang akan diproduksi dalam kerangka kerja-sama dengan India, dimana masing-masing mendapat dua ratus, untuk Rusia dan India, dan yang enam ratus lainnya diperuntukkan bagi negara-negara lain. Ia juga mengatakan bahwa kontribusi India akan berada dalam bentuk kerja bersama di bawah perjanjian yang saat ini bukan sebagai perusahaan patungan.
Angkatan Udara India akan “mendapatkan 50 pesawat dengan kursi tunggal dari versi Rusia”, sebelum FGFA dikembangkan menjadi dua kursi.
Departemen Pertahanan Rusia akan membeli sepuluh pesawat pertama setelah 2012 dan kemudian 60 setelah 2016.
Pada akhir 1980-an, Uni Soviet telah mengutarakan keinginanya untuk membuat pesawat generasi selanjutnya guna menggantikan MiG-29 dan Su-27 di baris depan. Dua proyek yang diusulkan untuk memenuhi kebutuhan ini, adalah Sukhoi Su-47 dan Proyek Mikoyan 1,44. Pada tahun 2002, Sukhoi dipilih untuk memimpin desain untuk pesawat tempur baru, dan pada musim panas tahun 2009 desain yang dibuatnya telah disetujui yaitu PAK FA yang akan menggabungkan teknologi  Su-47 dan MiG 1,44.
NPO Saturn telah ditunjuk sebagai pelaksana untuk memimpin pada pekerjaan untuk membuat mesin pesawat ini, sedangkan NAPO Chkalov memulai pembangunan pesawat tempur multirole generasi kelima ini.
Pada tanggal 8 Agustus 2007, Panglima Angkatan Udara Rusia Alexander Zelin seperti yang dikutip oleh kantor berita Rusia menyatakan bahwa tahap pengembangan program PAK FA kini telah lengkap dan pembangunan pesawat pertama untuk uji penerbangan akan segera dimulai. Alexander Zelin juga mengatakan bahwa pada tahun 2009 akan ada tiga generasi kelima pesawat yang siap untuk uji terbang.
Pada tanggal 11 September 2010, Standard Business India melaporkan bahwa negosiator India dan Rusia telah sepakat pada kontrak desain awal yang kemudian akan diajukan untuk mendapatkan persetujuan Kabinet. Kesepakatan kerjasama pengembangan ini mengharuskan masing-masing negara menginvestasikan dana sebesar $ 6 milyar dan mengambil 8 sampai 10 tahun untuk mengembangkan desain pra-tempur pesawat ini. Perjanjian ini dijadwalkan akan ditandatangani pada bulan Desember 2010 dan sesuai rancangan awal akan memerlukan biaya $ 295.000.000 dan akan selesai dalam waktu 18 bulan.

Meskipun sebagian besar informasi tentang PAK FA diperoleh dari wawancara dengan orang-orang di Angkatan Udara Rusia dan Departemen Pertahanan, tetapi pesawat ini diyakini memiliki kemampuan untuk supercruise, stealth, dan akan dilengkapi dengan rudal  udara ke-udara generasi baru, udara-ke-permukaan, dan rudal udara-ke-kapal, dengan menggabungkannya dengan radar fix-mount AESA dengan 1.500-elemen array dan memiliki “kecerdasan buatan”.

Menurut Sukhoi, radar baru akan mengurangi beban pilot dan pesawat akan memiliki link data baru untuk berbagi informasi antara pesawat. Komposit digunakan secara luas di T-50 dan merupakan 25% dari berat pesawat serta menutupi hampir70% dari permukaan luar.

Diperkirakan bahwa paduan titanium isi pesawat adalah sekitar 75%. Sukhoi juga sangat meminimalkan radar cross-section (RCS) dan dilengkapi juga dengan dua tandem senjata di tengah pesawat, di antara nacelles mesin. Masing-masing diperkirakan memiliki panjang antara 4.9-5.1m.
The Komsomolets Moskovsky melaporkan bahwa, T-50 telah dirancang untuk  lebih lincah dalam bermanuver dibanding F-22 Raptor dengan resiko berkurangnya tingkat stealth dari F-22.

Kata Kunci Pencarian:

kecanggihan pak fa (1),pesawat tempur sukhoi (1)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *